Mari Tegakkan Dien

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu..

Kurnia Allah yang Terbesar (dasar-dasar Islam 1)

Posted by nourman pada Oktober 20, 2007

oleh Al Ustad Abu A’la Maududi

Saudara-saudara seiman yang berbahagia!

Setiap Muslim nescaya yakin sepenuhnya bahawa kurnia Allah yang terbesar di dunia
ini adalah agama Islam. Seorang Muslim akan sentiasa bersyukur kepada Allah, yang
telah memasukkannya ke dalam kelompok umat Muhammad Rasulullah saw, dan yang
telah memberikan kepadanya kurnia Islam. Allah sendiri telah menyatakan Islam sebagai
kurniaNya yang terbesar yang diberikanNya kepada hamba-hambaNya, sebagaimana
disebutkan dalam al-Qur’an:

“… Pada hari ini, telah Ku-sempurnakan untuk kamu agama-mu, dan telah Kucukupkan
kepadamu nikmat-Ku, dan telah , Ku-redhai Islam itu agama bagimu …”

(Al-Quran al-Maidah, 5 :3 )

KEWAJIPAN KITA KE ATAS KURNIA YANG KITA TERIMA

Adalah merupakan kewajipan bagi kita untuk melaksanakan kewajipan terhadap
Allah, kerana nikmat yang telah diberikanNya kepada kita. Seseorang yang tidak
melaksanakan kewajibannya kepada orang lain yang telah memberikan sesuatu yang
sangat berharga baginya, ia adalah seorang yang tidak tahu berterima kasih. Dan
manusia yang tidak melaksanakan kewajibannya kepada Tuhan adalah manusia yang
paling tidak tahu berterima kasih.

Sekarang, mungkin anda akan bertanya: Apakah kewajiban yang harus kita laksanakan
kepada Allah yang telah memberikan kurniaNya kepada kita? Jawapannya adalah bahawa
kerana Allah telah memasukkan kita ke dalam kelompok umat Muhammad saw, maka
bukti terima kasih yang paling baik yang dapat kita persembahkan kepada Allah atas
kurniaNya yang besar itu, adalah dengan cara menunjukkan sikap sebagai pengikutpengikut asulullah saw yang tulus dan setia. Kerana Allah telah memasukkan kita ke alam kelompok masyarakat Muslim, maka satu-satunya cara untuk memperlihatkan rasa erima kasih kita kepadaNya adalah dengan menjadi orang Muslim yang benar. Tidak
ada cara lain bagi kita untuk menyatakan terima kasih kepada Allah atas kurniaNya yang
sangat besar itu. Bila kita tidak menyatakan rasa syukur kita dengan cara demikian, maka
hukuman atas sikap kita yang tidak tahu berterima kasih itu, akan sebandingan besarnya
dengan kurnia yang diberikanNya kepada kita. Semoga Allah menghindarkan kita dari
hukuman demikian itu! Amin.

LANGKAH PERTAMA UNTUK MENJADI MUSLIM

Selanjutnya, anda mungkin akan bertanya: Bagaimana seseorang boleh menjadi
seorang Muslim dalam erti yang sebenarnya? Jawapan dari pertanyaan ini memerlukan
pemerincian secukupnya, dan saya akan menjelaskan pemerincian itu dalam khutbah-khutbah saya pada hari-hari Jumaat yang akan datang. Sedangkan untuk khutbah kali ini, saya akan menerangkan masalah yang sangat penting, yang dapat dianggap sebagai langkah yang paling awal dalam tindakan untuk menjadi seorang Muslim.

APAKAH MUSLIM ITU NAMA SUATU KELOMPOK BANGSA MANUSIA?

Marilah kita fikirkan apa sebenarnya erti kata Muslim yang kita gunakan setiap waktu itu,
dengan memikirkan pertanyaan-pertanyaan berikut: Apakah seseorang sudah membawa
Islam pada waktu ia dilahirkan? Apakah seseorang disebut Muslim kerana ibu-bapanya
atau kakaknya adalah Muslim? Apakah seorang Muslim terlahir begitu sahaja sebagai
seorang Muslim, sebagaimana halnya seorang bangsawan lahir sebagai bangsawan, atau
seorang anak dari kasta Brahmana lahir sebagai seorang Brahmana, atau seorang anak
Sudra lahir sebagai seorang Sudra? Atau, apakah Muslim itu nama suatu bangsa seperti
lnggeris? Dan apakah seorang Muslim disebut Muslim kerana ia lahir di tengah
masyarakat Muslim, seperti seorang lnggeris disebut Inggeris kerana lahir di tengahtengah masyarakat Inggeris? Bagaimana jawapan anda terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut di atas?

Saya kira – bahkan saya yakin – anda akan menjawab: “Tidak.

Seseorang tidak lazim disebut Muslim kerana alasan-alasan tersebut di atas.

Itulah, saudara-saudara! Saya yakin, itulah jawapan yang akan anda berikan, atau yang
anda setujui, bagi pertanyaan-pertanyaan tersebut di atas. Dan dari jawapan tersebut kita
boleh menyimpulkan bahawa anugerah Allah yang terbesar, yakni sebutan sebagai
seorang Muslim, yang anda nikmati itu, bukanlah suatu harta bangsa atau kesukuan yang
secara langsung anda warisi dari orang tua anda dan terus melekat pada diri anda selama
hidup, baik anda sedari atau tidak, tetapi ia adalah suatu harta yang harus anda peroleh
dengan usaha. Kalau anda melakukan usaha untuk memperolehnya, maka anda akan
memperolehnya; sebaliknya bila anda tidak mempedulikannya, walaupun anda sudah
memperolehnya, maka ia akan dicabut dari anda. Na’udzu billah min dzalik.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: